Jerome Seymour Bruner

Teori Belajar Menurut Jerome Seymour Bruner – Salah satu teori belajar kognitif yang sangat berpengaruh adalah teori Jerome Bruner yang dikenal dengan belajar penemuan (discovery learning). Tokoh yang memiliki nama lengkap Jerome Seymour Bruner ini, dilahirkan di New York City pada tanggal 1 Oktober 1915, ia berkebangsaan Amerika. Bruner menganggap bahwa belajar penemuan sesuai dengan pencarian pengetahuan secara aktif oleh manusia, dan dengan sendirinya memberi hasil yang paling baik. Berusaha sendiri untuk mencari pemecahan masalah serta pengetahuan yang menyertainya, menghasilkan pengetahuan yang benar-benar bermakna (Marhaeni, 2013:28)

Menurut Bruner, belajar akan lebih bermakna bagi peserta didik jika mereka memusatkan perhatiannya untuk memahami struktur materi yang dipelajari. Untuk memperoleh struktur informasi, peserta didik harus aktif di mana mereka harus mengidentifikasi sendiri prinsip-prinsip kunci daripada hanya sekedar menerima penjelasan dari guru. Oleh karena itu guru harus memunculkan masalah yang mendorong peserta didik untuk melakukan kegiatan penemuan (Marhaeni, 2013:28).

Proses belajar akan berjalan dengan baik jika siswa menemukan suatu aturan (konsep, teori, definisi) melalui contoh-contoh yang mewakili aturan yang menjadi sumbernya. Siswa dibimbing secara induktif untuk memahami kebenaran. Pandangan Bruner bahwa teori belajar bersifat deskriptif sedangkan teori pembelajaran itu bersifat preskriptif (Marhaeni, 2013:28).

Selain ide tentang belajar penemuan (discovery learning), Bruner juga berbicara tentang adanya pengaruh kebudayaan terhadap tingkah laku seseorang. Bruner menyatakan bahwa perkembangan kognitif seseorang terjadi melalui tiga tahap yang ditentukan oleh caranya melihat lingkungan. Pertama, tahap enaktif, dimana individu melakukan aktivitas dalam upaya memahami lingkungannya. Kedua, tahap ekonik, dimana individu melihat dunia melalui gambar-gambar dan visualisasi verbal. Ketiga, tahap simbolik, dimana individu mempunyai gagasan abstrak yang banyak dipengaruhi bahasa dan logika berpikirnya. Komunikasi dalam hal ini dilakukan dengan pertolongan sistem simbol.

Lebih lanjut, Bruner juga mengatakan bahwa pembelajaran sesuatu tidak perlu menunggu sampai seseorang mencapai suatu tahap perkembangan tertentu. Apabila bahan pembelajaran yang diberikan diatur dengan baik, seseorang dapat belajar meskipun umurnya belum memadai. Seseorang dapat belajar apapun asalkan materi pembelajaran disusun berdasarkan urutan isi dimulai dari yang sederhana dan sesuai dengan karakteristik perkembangan kognitifnya. Artinya, perkembangan kognitif seseorang dapat ditingkatkan dengan cara menata strategi pembelajarannya sesuai dengan isi bahan yang akan dipelajari dan tingkat perkembangannya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here