Sebagai mahasiswa tingkat akhir pasti banget dong kita pernah melewati masa-masa yang luar binasa indahnya jadi pejuang skripsweet. Minta tanda tangan dosen ? apapun di lakukan demi skripsweet tercintah, *njay alay wkwkw. Begitupun dengan guhee yang lagi tralala melewati tahap demi tahap, demi gelar di belakang nama, “biar kece getoh  kalo di undangan ada gelarnya haha *ngakak*. Dari yang panas njeplak, ujan badai, angin sepoy, perut kosong, haus bedak dan lipstik ilang eh, lari-lari ngejar dosen, lalu nunggu seharian, eh ternyata ke luar kota, dan sensasi lainyaa, pasti pernah di lakukan mahasiwa tingkat akhir dongs?

Tapi, pertanyaan yang sering tidak di tanyakan oleh dosen penguji ketika sidang ialah, siapakah yang menemani saat itu? Siapakah sosok penyemangat untuk terjilidnya skripsweet? Siapakah sosok orang yang selalu ada, dalam keadaan pusing, cape sampe krudung menceng, enegnya hati dan cucok meong lainya? Orang tua pasti, sahabat, saudara dan teman-teman sudah pasti, dan ada satu yang susah disebutkan wkwkw, sebut saja dia si beby shark dududu wkwk  *elah ?.

Yups si beby shark sebagai orang yang always support baik material maupun imaterial, baik doa mapun belanja, baik hiburan maupun liburan, *ups* Makasih beybi  selama ini support tiada henti, berjuang nemenin si cincah ngetik. Untuk membuat karya yang luar biasa akan spektakuler sekaleh ayang skripsweet emm *macane aja karo gumoh plis ? “”eet””.

Tapi cinta juga banyak berdatangan ketika perjuangan telah hampir usai, *pasti ada yang pernah merasakanya*. Dia datang menawarkan sejuta bunga dan istananya, *lay* Merayu manja agar diterima di sisiNya *eh* ?. Dengan begitu  si guhee sedikit tergoda dan berfikir sambil bergoyang tentang masa depan guhe dan anak anak gue kelak, astaga ini terlalu curhat ga seeh ? Yups kata-kata rumput tetangga lebih menggoda mungkin pas untuk saat ini, ?  unch

“Tapi dia kan bukan milik tetangga, dia kan milik Allah” *mendadak sholat* wkwkwk. Emm, dalam hati gue, dia yang menemaniku berjuang hingga akhir memang yang terbaik menurut guhe, ya gak sih? Terbaik dong dia nemenin gue saat pagi menjelang makan malam. Diibaratkan begitu yakale,,, Tetapi dia yang datang menawarkan bunga dan istana untuk menjadikanku ratu di singgasananya pun terbaik, hanya saja datangnya terlambat *kok jadi drama sinetron sekh*.

Emm, lalu bagaimanakah kisah selanjutnya? akan tayang segera di tv nasional ? yang pasti aku gak akan sejahat seperti drama di sinetron ?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here