Home / Ceritaku / Adventure Balada Kembang Desa Go Kota Kembang

Adventure Balada Kembang Desa Go Kota Kembang

Duh kikuk nih, pertama gue nulis dan masuk di situs ini gegara si mas Zen! yang maksa bingits, tapi ya sudahlah mumpung lagi mood juga, sedikit mau ngoceh, wkwk

Berbagi cerita untuk para zomblowers atau zomblohappynes, atau yang mau jalan-jalan manjah, wkwk. Dimulai dari aktifitas gue sebelum berangkat, sebetulnya ini bukan pertama kalinya gue ke kota kembang, ini udah kali keempat gue jalan-jalan cantik ke sana. Gak ada bosennya sama kota satu ini, kota favoritku, kota paling in love my heart banget. Ya, mengingat dulu sangat berharap bisa kuliah di UPI (Universitas Pendidikan Indonesia) dan tak terealisasikan #duduh cedih deh, wkwk, sampai gue udah hapal mars and himne universitas satu ini, wkwk. Niat banget ya? padahal kampusku sendiri yang sekarang gue gak hapal marsnya, wkwk.

Perjalananku dimulai dari beli tiket di stasiun, belanja oleh-oleh, beli baju biar keceh pas di poto, dan booking hotel buat nginep. Perjalanan ini sebenarnya udah gue rencanain banget dari bulan-bulan lalu. Niatnya sama sahabat gue yang sekarang udah punya rumah di Subang, Jawa Barat. Ya, mengingat dia sibuk, kalau pulang juga paling cuma hitungan jam, #ya ampun naik jet booo??? hitungan hari lah cyin, wkwk. Jadi gue memutuskan untuk qtime yang bener-bener qtime. Soalnya banyak juga yang mau gue ceritain sama dia masalah hati, oh now! dan menghilangkan keriweuhan hidup yang aku rasakan beberapa bulan ini.

Perjalanan ini gue ambil waktu pas hari libur kemarin, tepatnya waktu liburan maulid Nabi, gue berangkat dari rumah jam enam dan ampai disana jam tiga, lama banget ya boo? Iyelah keretanya murahan kalee sist, ow ow. Maklum masih mahasiswa lah yaaw, wkwk.

Sebelum berangkat ke kota kembang udah dibikin drama-drama manjaaah. Mulai dari yang disuruh ke kemenag, ujian aplikom yang harusnya jum’at malah jadi hari sabtu, dikira gue kuliah udah selesai ternyata masih masuk. Pas siangnya gue jalan-jalan sama temenku Hana, sorenya dia ajak jalan-jalan sama Ria Kumala, dan malam jalan sama Babang, *uuch ciyeee laris jadwal padat boo? dan akhirnya gue memutuskan untuk tidak ikut ujian aplikom karena sangat gak mungkin gue batalin bookingan hotel gue, tiket kereta dan lainnya gara-gara masalah aplikom doang? #uuh nackal emang gue yaw, wkwkwk.

Emm lanjut! malam jam dua belas gue packing nyiapin baju dan lainnya, dan pastinya gak ketinggalan lipstik manjah akuh tersayang, haha. Paginya dianter sama temen kostan dan akhirnya dengan bangga aku mengucap: byee Purwokerto.

Perjalanan ini adalah kali pertamanya gue pergi jauh sendiri naik transportasi umum. Duh sebenarnya agak was-was sih pikiran gue, mulai takut dihipnotislah, takut dijahatinlah, takut dicopetlah, dan ketakutan yang ini-itu, #wooy emang lu bocah? O0 iya, haha.

Berangkat dari stasiun Purwokerto keretanya masih kosong, semakin jauh semakin terisi, bahkan penuh, soalnya mau liburan #ih orang Indonesiah keren ya sekarang piknik udah jadi kebutuhan sekunder, Asyiiik.

Dalam kereta gue duduk sama mbah-mbah. Duh untung aja sama mbah-mbah daripada sama bujang, gue skak matt, mati kutu banget pastinya lah, jaim gue keluar nanti, wkwk.

Dan disitu gue diceritain sama mbah-mbah walaupun gue denger engga denger sih #pake handset kuping gue lagi dengerin lagu kandas soalnya, wkwkw. Katanya si mbah itu, mbahnya ditinggal sama suaminya buat kawin lagi sama wanita lain, #hellokitty merajalela neh awas waspada loh! wkwkw. Si embah ditinggal suaminya untuk kawin lagi sama yang lebih muda dan dia dicampakan begitu saja, ia mendidik dan membesarkan anaknya sendiri #kasian yah? Terus aku ketiduran dan gak dengerin kelanjutan cerita yang mengharu-biru itu lagi, wkeke.

Sampai di stasiun Sidareja bangku depan gue juga diisi oleh sepasang mbah-mbah yang so sweet, mereka mau ke Kiaracondong untuk kondangan. Mereka juga bercerita padaku lagi. Ceritanya lain lagi dari si mbah yang tadi. Ceritanya tentang menantu yang jehong alias jahat #duh kasian yaa? katanya menantunya itu kurang care sama mbah-mbah itu, karena mentang-mentang cantik dan anak saya jelek, anak saya pada takut semua sama istrinya. Peringatan! cerita dalam adegan ini jangan ditiru di rumah tanpa bimbingan mbah-mbahKasian ya? udah tua malah gak ada yang perhatian, duh denger cerita si mbah, gue jadi ikut sensi.

Setelah mendengarkan cerita, jadi si mbah pertama turun di Jakarta, nah yang pasangan mbah-mbah yang kedua ini turun di Kiaracondong. Ternyata ada lagi seorang Ibu yang masuk sama anaknya duduk depan gue mengisi kekosongan kursi jabatan yang diduduki si mbah tadi, padahal gue udah berharap banget pengin selonjoran #kaki gue sumpah udah pegel banget tuhan.

Emm, ada cerita lagi nih, ini lain lagi ceritanya dengan si mbah tadi, kalo ibu ini katanya abis cerai sama suami gara-gara rumah tangganya selalu direcokin sama mertua dan saudara si suami #oh my god, Gue ampe heran kok ceritanya melow semua ya? Ya gak papalah, itung-itung belajar dari pengalaman hidup orang lain.

Akhirnya setelah kaki pegel karena gak bisa selonjoran di kereta, sampailah gue di stasiun Purwakarta, yeey #telolet om telolet. Sampai di Purwakarta sudah siap dijemput sama dua sahabat terbaik gue, Mba pipi and A Panji. Panji ini adalah temen SMA yang kebetulan hidupnya beruntung hingga bisa berkuliah di UPI Purwakarta.

Tadinya gue udah panik banget, soalnya jalanan macet parah dan temen gue dari subang naik angkot. Gue takut kalo dia gak sampai dulu ke stasiun jadi minta tolong si Panji suruh jemput.

Pertemuanku dengan Pipi sungguh seperti Rangga dan Cinta di film AADC jilid 2, #duh romancees yang mendayu-dayu nyiur daun kelapa. Perjumpaan dengan Pipi dilalui dengan lambai-lambai tangan lalu berpelukan, pokoknya gak kalah sama Teletubies dan gue sama Pipi dianterin sama Panji ke tempat travel. #ya kali gue mau malmingan di kota kembang, wkwkwk. Tidak lama gue nunggu travel otewe. Dalam perjalanan, secara instan tanpa aba-aba bahasa gue udah berganti menjadi bahasa enggak jawa lagi melainkan Indonesia nada sunda biar enggak begitu keliatan kampungan sama yang setravel sama gue, wkwk.

Sampe di Bandung sekitar jam limaan karena perjalanan gue dari Purwakarta ke Bandung sekitar dua jam #macet banget cyin. Harga travelnya tiga puluh ribu satu orang dan gue bayar dengan sedikit nawar tapi ternyata GAGAL.

Sesampainya di Bandung gue disambut meriah dengan petir dan hujan lebat #duh ngeri pisan, mana perut udeh laper lageh. Gue diturunin di Baltos mall gitu, gak lama gue mutusin buat nyari taksi, buat anterin gue ke hotel yang udah gue booking di Traveloka #duh jadi promosi deh.

Dan setelah menempuh perjalanan panjang yang penuh romansa yang mendayu-dayu serta mengharu-biru akhirnya gue sampai hotel, dengan sambutan bak artis papan atas, wkwk. #engga deng Langsung heboh banget kite, tidur-tidur manja, mandi dengan air hangat dan cusss dandan, tak ketinggalan menggunakan lipstik tercintee #yaelah kemana neng? Malam mingguan bang, wkwk.

Karena gerimis nunggu angkot tak kunjung datang, mau pake Grab mahal, taksi juga penuh, dari pihak hotel mungkin kasian liat anak gadis planga-plongo nunggu belas kasihan angkot, jadi akhirnya dianterin ke Paris Van Java Mall.

Hape gue ngedrop shay-lanjut part 2 nanti yaaaw.

Byeee ancuk ugaaaa neh inces, wkwk.

About nouna cumil

Si Kece yang Suka Cunal - Cunil dan Hobi Shoping serta Jelong - Jelong

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *